Beberapa orang ragu-ragu – Matius 28

Mereka menyembah-Nya, tetapi beberapa orang ragu-ragu

Khotbah Matius 28:17: Ketika melihat Dia mereka menyembah-Nya, tetapi beberapa orang ragu-ragu.

Jemaat, pagi ini dengan pertolongan Tuhan, kita merenungkan ayat Alkitab yang telah kita baca.
Matius 28:16-18, dengan perhatian khusus pada ayat ke-17:
Ketika melihat Dia mereka menyembah-Nya, tetapi beberapa orang ragu-ragu.

Tema untuk khotbah ini adalah:
Penampakan Tuhan Yesus di atas gunung

Ada tiga titik fokus:
1. Mereka telah mengikuti jalan yang ditunjukkan kepada mereka
2. Mereka telah meragukan Tuhan yang menampakkan diri kepada mereka
3. Mereka telah disembuhkan oleh kuasa kasih karunia-Nya

Jadi, poin yang pertama:

1. Mereka telah mengikuti jalan yang ditunjukkan kepada mereka

Ayat 16 mengatakan: Lalu berangkatlah kesebelas murid itu ke Galilea, ke gunung yang ditunjukkan Yesus dengan rendah hati kepada mereka.

Mereka pergi melalui jalan yang ditunjukkan Tuhan kepada mereka. Ke gunung di Galilea yang ditunjukkan Tuhan.
Kesebelas murid. Tetapi jelas dari konteksnya, bahwa ada orang-orang lain yang bersama mereka. Karena ayat ke-17 mengatakan: beberapa orang ragu-ragu.
Kesebelas murid tidak lagi meragukan kebangkitan Guru mereka. Tuhan telah mengunjungi dan bertemu dengan mereka beberapa kali. Dia telah menunjukkan diri-Nya kepada mereka: dan dengan banyak tanda Ia membuktikan, bahwa Ia hidup. Sebab selama empat puluh hari Ia berulang-ulang menampakkan diri dan berbicara kepada mereka tentang Kerajaan Allah (kata Lukas dalam Kisah Para Rasul 1:3).

Di sini (secara umum diyakini) tidak hanya kesebelas murid, tetapi juga ada banyak sekali pengikut Tuhan Yesus yang berasal dari Galilea.
Di sinilah terjadi apa yang ditulis oleh Paulus dalam 1 Korintus 15:6: Sesudah itu Ia menampakkan diri kepada lebih dari lima ratus saudara sekaligus; kebanyakan dari mereka masih hidup sampai sekarang, tetapi beberapa di antaranya telah meninggal.

Di sebuah gunung di Galilea.
Dahulu di tanah Galilea itu ada kegelapan. Tempat itu disebut ‘Galilea bangsa-bangsa lain’. Di sana, Yesaya pernah menubuatkan, suatu bangsa duduk dalam kegelapan.
Tetapi di Galilea juga akan ada terang yang besar. Yesaya menubuatkan hal ini dalam Yesaya 9:1: Bangsa yang berjalan di dalam kegelapan telah melihat terang yang besar; mereka yang diam di negeri kekelaman,
atasnya terang telah bersinar.

Apa yang terjadi, ketika Tuhan Yesus datang untuk berkhotbah di Galilea yang hina itu. Lalu banyak orang mengikut Dia. Dia membuka mata mereka yang buta. Dia meyakinkan mereka dengan kuasa firman-Nya, dan dengan pekerjaan Roh Kudus di dalam hati mereka.
Ketika Tuhan Yesus datang, untuk memberitakan Injil kepada orang-orang miskin. Untuk menyembuhkan mereka yang patah hati.

Tetapi sebelum penderitaan-Nya, Tuhan meninggalkan Galilea utara. Dalam perjalanan menuju Yerusalem, untuk menderita dan mati di sana (Matius 16:21).
Namun tentu saja, sementara itu, hal ini juga merembes ke Galilea. Desas-desus bahwa Yesus dari Nazaret telah diserahkan, disalibkan, mati dan dikuburkan.
Betapa hal itu pasti membingungkan para pengikut rohani Tuhan Yesus di Galilea. Begitu juga dengan para wanita yang mengikuti-Nya, dan para murid.
Dia adalah Harapan mereka. Ia telah menjadi Hidup mereka. Tentunya Dia adalah Dia yang akan menebus Israel. Tetapi sekarang mereka telah kehilangan Dia…

Tetapi sementara itu, sebuah kabar lain telah sampai kepada mereka. Kabar dari para murid dan para perempuan: Bahwa Ia telah bangkit dari kematian. Bahwa Dia hidup. Dan bahwa Dia telah menampakkan diri kepada Maria Magdalena, Petrus, dan para murid di Emaus. Dan bahkan di dekat mereka, kepada murid-murid yang pada suatu malam menjala ikan di situ dan tidak menangkap apa-apa. Hingga Ia menampakkan diri di tepi Danau Galilea.

Bagaimana hal itu menyentuh mereka. Sampai ke lubuk hati mereka yang terdalam.
Meskipun mereka mungkin tidak memahaminya. Tetapi satu hal telah terjadi, di dalam hati semua murid-murid Tuhan Yesus, semua anak-anak Allah ini.
Mereka telah diberi janji. Janji tentang Dia yang belum mereka temui setelah penderitaan, kematian dan kebangkitan-Nya.

Tuhan yang telah bangkit telah berkata (bahkan kepada mereka, yang tinggal sangat jauh, yang berada sangat jauh), melalui mulut perempuan-perempuan itu (dalam ayat 10): Jangan takut. Pergi dan katakanlah kepada saudara-saudara-Ku, supaya mereka pergi ke Galilea, dan di sanalah mereka akan melihat Aku.
Seperti yang dikatakan Tuhan sebelumnya kepada para murid-Nya, Sesudah Aku bangkit, Aku akan mendahului kamu ke Galilea (Matius 26:32).

Perkataan yang, di tengah-tengah kegelapan hati mereka, memberi mereka harapan. Demikian juga halnya di zaman kita: Firman Tuhan dapat menyentuh hati anak-anak-Nya.
Di tengah kegelapan mereka, sementara ada begitu banyak pertanyaan di dalam jiwa mereka.
Tetapi firman, yang berbicara kepada mereka dengan kuasa. Dan yang mendorong mereka untuk menempuh jalan yang Tuhan tunjukkan kepada mereka.
Jalan pengharapan yang penuh doa. Jalan yang berarti. Datang di bawah pemberitaan Firman di mana pun Tuhan ingin berbicara. Jalan untuk menyelidiki tulisan suci. Cara doa yang tersembunyi untuk penggenapan firman janji.
Mereka tidak hanya mendengar firman janji dengan penuh kekaguman dan sukacita. Tetapi mereka juga menjadi aktif dengan janji itu.
Tidak beristirahat, tidak menunggu. Tetapi mereka pergi ke Galilea dengan penuh pengharapan.

Ke gunung di mana Yesus telah merendahkan diri kepada mereka. Ke tempat yang telah ditunjukkan oleh Guru mereka kepada mereka.
Tempat di mana Tuhan akan menampakkan diri telah ditetapkan. Bahkan sekarang!
Tidak di mana-mana dan tidak di mana-mana. Tetapi dalam keheningan di gunung yang telah ditentukan. Seperti juga dalam keheningan di tempat yang telah ditentukan oleh Tuhan. Karena Dia ingin menampakkan diri di sini di bawah pemberitaan Firman-Nya, ingin berbicara dan menyelesaikan pertanyaan-pertanyaan di dalam hati.
Karena (demikian kata Paulus dalam 1 Korintus 1) karena dalam hikmat Allah dunia tidak mengenal Allah melalui hikmat, maka Allah berkenan untuk menyelamatkan mereka yang percaya oleh kebodohan pemberitaan (1 Korintus 1:21).
Di sini, melalui pemberitaan Firman, Tuhan ingin membebaskan orang-orang yang patah hati, memberitakan kemerdekaan bagi para tawanan, dan membebaskan orang-orang yang terbelenggu (Yes. 61:1).

Mereka pergi ke Galilea. Dalam ketaatan. Dan menantikan penggenapan janji.
Yang pasti akan datang. Mereka tahu itu. Karena Tuhan telah berjanji. Dan Allah bukanlah Tuhan yang akan berbohong, atau anak manusia yang akan bertobat.

Sebenarnya (ketika Anda melihat lebih dari lima ratus orang itu di mata pikiran Anda), sebenarnya mereka adalah kelompok yang sangat beragam, kelompok yang sangat berbeda.

a. Di sana mereka adalah kesebelas murid. Yang sebelumnya juga tidak mengerti. Yang sebelumnya juga tidak menginginkan Tuhan mereka menderita dan mati. Petrus juga mengatakannya: Hal itu tidak akan menimpa kamu (Mat. 16:22).
Mereka tidak memahaminya sampai saat itu. Bahwa hal itu harus terjadi. Karena kebenaran Allah harus dipuaskan (Minggu 5, HC). Karena tanpa penumpahan darah, tidak akan ada pengampunan (Ibr. 9:22). Karena kekudusan dan kebenaran Allah, yang murka terhadap dosa.

Itulah sebabnya dalam kehidupan mereka, semuanya berubah menjadi sangat berbeda dari yang dibayangkan. Ketika Tuhan harus menderita dan mati. Maka segala sesuatunya menjadi salah dalam pengalaman hati mereka.
Mereka kehilangan Guru mereka. Dan dalam pengalaman hati mereka, mereka kehilangan segalanya.

Sampai Dia sendiri datang kepada mereka. Dan menyatakan diri-Nya kepada mereka, menyatakan diri-Nya di hadapan mereka.
Dia menampakkan diri di dalam kehidupan mereka. Hal itu memancar dari-Nya. Ia melakukannya.
Ia membuka pikiran, mata dan hati mereka. Dan Ia membuka tulisan suci.
Untuk mengajar mereka bahwa hal ini benar-benar harus dilakukan! Karena sesuai dengan perkenanan Allah yang baik, tuntutan Allah yang benar harus dipenuhi.

Ia mengajarkan kepada mereka arti penderitaan dan kematian-Nya, kematian-Nya di kayu salib, dan kebangkitan-Nya. Tentang hal itu: Aku bagi kamu, karena jika tidak, kamu akan mati dalam kematian yang kekal.

Meskipun di dalam kelompok murid-murid-Nya pun masih ada perbedaan di antara kesebelas anak Allah itu. Ada Tomas, yang pada awalnya tidak mau percaya. Ada juga Petrus, Yohanes dan Yakobus, yang telah belajar lebih banyak dari Tuhan. Mereka diizinkan untuk pergi bersama Tuhan di atas bukit yang ditinggikan, dan mereka diizinkan untuk masuk lebih dalam lagi ke dalam Taman Getsemani.
Kesebelas murid ada di sana, di atas gunung di Galilea.

b. Tetapi juga ratusan saudara-saudara lain, para pengikut Tuhan Yesus.
Terpikat di dalam hati mereka, oleh pemberitaan Yesus dari Nazaret. Yang telah memberitakan Injil kepada orang-orang miskin. Kata-kata-Nya yang penuh kasih telah menyentuh dan mencengkeram hati mereka. Jembatan menuju kehidupan lama mereka yang penuh dosa telah terangkat. Mereka tidak pernah ingin kembali. Dia telah menjadi Hidup mereka.

Tetapi sekarang… Ya, apa yang ada di dalam hati mereka sekarang? Setelah semua laporan itu? Tentang kematian dan pemberontakan Tuhan mereka? Mungkin banyak kebingungan dalam hati beberapa orang.
Tetapi firman janji Tuhan mendorong mereka semua ke tempat di mana mereka berada sekarang.
Bagaimanapun, Tuhan telah berfirman, Pergilah ke gunung ini; di sana Aku akan menemuimu.

Mungkin itulah sebabnya mengapa Anda duduk di sini di gereja pagi ini. Mungkin juga dengan hati yang penuh dengan kebingungan, keraguan dan pertanyaan.
Semuanya tidak masuk akal lagi. Apakah semua itu benar-benar terjadi dalam hidup Anda? Apakah semua itu benar-benar merupakan karya Tuhan?
Tetapi satu hal: Ada firman Tuhan, yang telah berkata dan berjanji: ‘Di sinilah Aku akan diam. Di sini Aku akan mencari domba-domba-Ku. Di sini Aku akan memberkati Sion, Aku akan memberkati makanan bagi orang miskin, dengan cara yang paling luas. Di sini Aku akan mengenyangkan orang-orang yang membutuhkan-Ku dengan roti. Di sini orang-orang kesayangan-Ku akan bersukacita (Mzm. 132). Ketika Aku akan berbicara kepada hati mereka (Hos. 2:13).

Sebuah kelompok yang sangat berbeda, di atas gunung itu, yang telah ditetapkan Tuhan.
Orang-orang yang belum bertobat tidak ada di antara mereka. Kepada mereka Tuhan tidak menampakkan diri setelah kebangkitan-Nya.
Mereka semua adalah anak-anak Allah. Tetapi sangat berbeda!
Ada orang yang ingin memberi kesan bahwa semua anak Allah adalah orang-orang yang bahagia, percaya, dan terjamin. Di sini kita melihat hal itu berbeda.

Di sini kita melihat, seperti yang terjadi sekarang di antara anak-anak Allah, bahwa ada perbedaan-perbedaan di dalam lingkaran murid-murid Tuhan.
Ada anak-anak Tuhan yang telah belajar banyak dari Tuhan. Seringkali melalui jalan penemuan yang sulit. Penemuan yang mendalam akan keberadaan diri mereka yang hilang, akan hati mereka yang berdosa. Seringkali melalui jalan kegelapan yang sulit, pengabaian rohani, pencobaan dan perjuangan. Jalan-jalan yang sulit, di mana Tuhan mengajarkan mereka untuk tidak bersandar pada perasaan atau pengalaman mereka. Tetapi untuk mencari dan menemukan keteguhan di luar diri mereka. Di dalam (apa yang disebut oleh bentuk sakramen kita): janji Allah yang pasti.

Tetapi ada juga anak-anak Allah yang baru saja berada di jalan kasih karunia. Yang baru saja bertobat.
Yang mungkin pada awalnya berpikir: segala sesuatunya berjalan dengan baik, segala sesuatunya berkembang. Begitu asyik, begitu dicengkeram oleh kebaikan pelayanan Tuhan. Begitu hidup dengan perasaan mereka.
Begitu sibuk dengan perbuatan baik mereka sendiri. Ketika para wanita berangkat pada pagi Paskah itu dengan membawa rempah-rempah mereka, untuk melakukan sesuatu bagi Tuhan. Tanpa melihat bahwa semuanya telah selesai, bagi mereka, melalui Kristus. Yang mana mereka (seperti beberapa orang di gunung ini) hanya memiliki sedikit penglihatan saat itu.
Yang mana mereka juga masih begitu buta terhadap ….

Ya, dan kemudian Anda dapat mulai menyalahkan orang-orang itu untuk segala macam hal. Kemudian Anda dapat mengatakan bahwa mereka hanya perlu percaya, tetapi kemudian mereka hanya mengerti sedikit.
Karena Tuhanlah, dan hanya Tuhanlah, yang mengajar anak-anak-Nya untuk percaya.

Sebuah kelompok besar, semuanya anak-anak Allah, tetapi sangat berbeda. Tetapi bersama-sama di tempat di mana Tuhan menghendaki mereka berada.
Sangat berbeda. Tetapi dalam beberapa hal mereka sama: mereka menantikan Tuhan!
Apakah Anda duduk di sini di gereja seperti ini pagi ini? Apakah Anda mengharapkan Tuhan? Dalam semua keluhan Anda, apakah Anda mengharapkan Firman-Nya yang sempurna?
Mereka mengharapkan Tuhan berdasarkan Firman-Nya, berdasarkan janji-Nya. Beberapa lebih pasti daripada yang lain, tetapi tetap saja!
Itulah yang dimaksud dengan Gereja (dengan huruf kapital), yang mengikat anak-anak Allah bersama-sama.
Apa yang dikatakan oleh Pasal 27 Pengakuan Iman Belanda: Gereja adalah sebuah perhimpunan kudus dari orang-orang yang sungguh-sungguh percaya kepada Kristus, yang menantikan keselamatan mereka di dalam Yesus Kristus.
Dan mereka yang menantikan Tuhan, dalam segala keluhan mereka, tidak akan pernah mendapat malu.
Sebagaimana Mazmur 9 juga mengatakan: Dan orang-orang yang mengenal Nama-Mu akan berharap kepada-Mu, sebab Engkau, TUHAN, tidak meninggalkan orang-orang yang mencari Engkau (Mzm. 9:11).

Kita lanjutkan dengan poin kedua:

2. Mereka telah meragukan Tuhan yang menampakkan diri kepada mereka

Sebab, ketika mereka ada di sana, lebih dari lima ratus saudara itu, dalam keheningan kesunyian, di atas gunung yang telah ditentukan Tuhan, Tuhan menampakkan diri lagi: Tuhan menepati firman-Nya! Ia menampakkan diri!

Dan, kata ayat 17: Dan ketika mereka melihat Dia, mereka berdoa kepada-Nya, tetapi ada juga yang bimbang.
Mereka melihat Dia, dalam tubuh-Nya yang dimuliakan. Dalam kemuliaan dan keagungan. Tidak lagi dalam rupa seorang hamba, tetapi sekarang sebagai Raja yang ditinggikan.
Penampakan surgawi dari Tuhan Yesus Kristus yang ditinggikan, dalam natur kemanusiaan-Nya. Dahulu adalah Manusia yang penuh penderitaan, tetapi sekarang dimahkotai dengan kemuliaan dan kehormatan.

Dia datang! Dan mereka melihat Dia!
Dan mereka sujud menyembah di hadapan-Nya. Mereka menyembah Dia. Mereka memberikan kehormatan ilahi kepadaNya. Dan sujud menyembah-Nya dengan sangat dalam. Penuh dengan Dia!
Mereka melihat Dia. Mereka tidak melihat siapa pun kecuali Yesus saja.
Dalam kemuliaan-Nya. Juruselamat mereka yang begitu rela. Yang memberikan hidup-Nya bagi mereka!
Disalibkan untuk dosa-dosa mereka, dibangkitkan untuk pembenaran mereka (Roma 4:25).
Sungguh kasih yang luar biasa. Sungguh kasih yang tidak bertepuk sebelah tangan.
Sungguh suatu penghinaan. Sungguh suatu peninggian yang luar biasa.
Dari Dia, yang berkata, Damai sejahtera bagi kamu. Akulah keselamatanmu.

Jika Anda dapat bertemu dengan Tuhan seperti ini, jika Anda dapat melihat Dia seperti ini dengan mata iman, tidak mungkin sebaliknya. Kemudian Anda bersujud dalam-dalam dengan wajah Anda ke tanah.
Apakah engkau tahu pertemuan pribadi seperti itu dengan Tuhan?
Siapa pun yang bertemu dengan Tuhan, pada saat ini melalui pemberitaan Firman-Nya, siapa pun yang mendengar suara-Nya, dia tidak bisa tidak bersujud dalam-dalam di hadapan-Nya.

Kesebelas murid langsung mengenali Dia: inilah Tuhan! Dan mereka bersujud dalam-dalam. Mereka menyembah Dia.
Namun…, tetapi… beberapa orang ragu-ragu.
Ini bukanlah kesempurnaan di bumi. Maka ada kata ‘tetapi’. Beberapa orang melihat Dia, tapi… mereka ragu-ragu.
Keadaannya tetap sama. Mereka semua adalah anak-anak Allah. Mereka semua menantikan penampakan Tuhan mereka. Tapi… hati mereka. Di situlah letak perbedaannya!

Ada yang ragu. Tidak, tidak dengan ketegasan ‘tidak’ dari Thomas pada saat itu. Tetapi keraguan, keraguan, seperti (kata Matthew Henry) sebuah timbangan atau neraca, yang terkadang miring ke satu sisi, dan kemudian miring lagi ke sisi yang lain ….
Benarkah itu Dia? Tentunya ini bukan Yesus yang mereka bayangkan selama ini? Bukankah Dia akan menjadi Raja dari sebuah Kerajaan duniawi? Bukankah ini hanya imajinasi, apa yang kita lihat?

Sama seperti sekarang ini, ketika Tuhan telah mulai bekerja dalam hidup Anda, Anda dapat menjadi begitu ragu-ragu, begitu meragukan: Apakah itu nyata? Bukankah ini adalah sesuatu yang berasal dari diriku sendiri? Bukankah ini semua adalah hasil didikanku? Bukankah itu hanya imajinasi?
Firman Tuhan memberikan kuasa di dalam jiwa Anda. Itulah sebabnya mereka ada di sini di atas gunung. Anda tidak dapat menyangkal bahwa firman Tuhan telah menyentuh hati Anda. Firman yang tidak akan pernah kau lupakan. Tapi…, apakah itu nyata?

Dan mungkinkah itu terjadi dengan… hati seperti yang saya miliki? Yang begitu sulit? Dimana begitu banyak dosa yang masih berdiam? Begitu banyak dosa, begitu banyak rasa bersalah, begitu banyak ketidakpercayaan?
Apakah itu mungkin? Bahwa saya adalah seorang anak Allah? Pendosa yang begitu besar?

Mereka juga melihat Yesus… Seperti halnya iman yang lemah dari anak-anak Allah saat ini:
Melihat Yesus. Di dalam kemuliaan-Nya, di dalam kebutuhan-Nya, di dalam kasih-Nya.
Di dalam pemberitaan Firman. Di dalam tanda-tanda sakramen Perjamuan Kudus.
Melihat Tuhan. Ya, tetapi masih diliputi oleh keraguan dan keraguan: Apakah ini nyata, apa yang saya lihat? Wajah mereka masih diselimuti kabut. Cahaya mulai menyala (seperti pada hari kebangkitan). Tetapi cahaya itu tidak dapat menerobos masuk.

Anda telah mendengar pada hari Jumat Agung: tentang kerelaan Tuhan Yesus, tentang kasih-Nya yang tak tertandingi bagi orang-orang berdosa.
Anda telah mendengar pada hari Paskah: bahwa Dia telah menaklukkan maut dan kuasa neraka.
Tetapi keyakinan itu goyah… Anda tidak berhasil membuang keraguan ini.
Keraguan itu tetap ada di dalam hatimu: Mungkinkah itu benar? Apakah itu benar… bagi saya?

Iman mereka yang tulus percaya masih bisa begitu lemah, begitu goyah, begitu ragu-ragu… Tidak bijaksana dan lamban hati untuk percaya….

Dapatkah Anda pasrah dengan hal itu? Ya…? Kalau begitu, berarti Anda sedang membicarakan hal yang lain.

Bagi mereka yang begitu ragu-ragu, bimbang dan terombang-ambing antara iman dan keraguan, mereka tidak dapat beristirahat!
Keraguan itu adalah kesusahan mereka. Dan keraguan itu, mereka tahu, mereka rasakan, adalah kesalahan mereka.
Mereka yang ragu-ragu, bimbang dan terombang-ambing antara iman dan keraguan, mereka tidak dapat beristirahat!
Ia berseru bersama ayah dari anak laki-laki yang gila itu: “Aku percaya, Tuhan, datanglah menolong aku dalam ketidakpercayaanku (Markus 9:24)!
Sebab di dalam diriku tidak ada kekuatan untuk percaya. Katakanlah kepada jiwaku: ‘Akulah keselamatanmu. Maka aku akan percaya!
Maka Anda tidak dapat beristirahat dalam keraguan dan ketidakpercayaan Anda. Maka engkau berseru dari kedalaman ketidakmampuanmu: Ya Tuhan, kirimkanlah pertolongan! Segeralah datang menolong dan menyelamatkan saya!

Apa solusinya? Apa yang harus dilakukan? Haruskah Anda melakukannya sendiri? Haruskah Anda mencobanya sendiri! Apakah akan berhasil?
Apa yang perlu dilakukan? Kita akan melihatnya di poin ketiga:

3. Mereka telah disembuhkan oleh kuasa kasih karunia-Nya

Disembuhkan oleh kuasa kasih karunia-Nya
Lihatlah ayat 18: Lalu Yesus datang kepada mereka dan berkata kepada mereka Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di sorga dan di bumi.
Hanya ada Satu, yang dapat memenuhi kebutuhan Anda. Jika kamu terjerat dalam keraguan, hai anak-anak Allah. Dan Dia adalah Tuhan Yesus yang telah bangkit.

Anda harus pergi kepada-Nya?
Ya, hal itu sendiri bukanlah pemikiran yang tidak Alkitabiah. Itu juga yang dilakukan oleh ayah dari anak yang mabuk itu. Dia datang, dia pergi kepada Tuhan Yesus dengan keraguan dan ketidakpercayaan.
Tetapi apa yang tertulis di sini mungkin dapat memberikan Anda lebih banyak penghiburan pagi ini.

Ya, karena bagaimana mungkin saya dan Anda datang kepada-Nya dengan hati yang seperti ini, dengan kehidupan yang terhilang, dengan ketidakpercayaan ini? Mungkinkah hal itu terjadi? Dapatkah saya sungguh-sungguh? Apakah saya berani?
Lalu saya melihat begitu banyak halangan. Lalu saya memiliki begitu banyak keberatan.

Tetapi untungnya bagi Anda, ada hal lain yang tertulis di sana: Dan Yesus datang kepada mereka.
Dalam kemuliaan peninggianNya, Dia bisa saja tetap berada di tempat yang jauh. ‘Tidakkah kamu percaya kepadaKu? Sayang sekali!
Tetapi Dia datang untuk menemui mereka. Dalam kebaikan yang tidak dapat dimengerti, Ia datang kepada mereka.
Karena Ia mengenal hati mereka. Mengetahui apa yang ada di dalam hati mereka.
Keraguan mereka. Keraguan mereka. Kasih mereka, kerinduan mereka, harapan mereka, pengharapan mereka, kelaparan dan kehausan mereka. Tapi mereka hanya berani percaya kepada X.

Maka Ia datang kepada mereka! Seperti yang kita doakan pagi ini, agar Dia juga datang kepada Anda. Kepada Anda, yang melihat begitu banyak kerinduan di dalam Dia. Tetapi… seandainya saja Anda dapat percaya bahwa hal itu juga untuk Anda.
Ketika Ia datang (dan di sini Anda lihat, Ia akan datang dan akan datang), Ia akan membawa segala sesuatu.
Apa yang Anda kurang.

Datang kepada mereka…
Bersama mereka, yang, seperti kita semua, pernah meninggalkan Allah di surga.
Bersama mereka, yang, setelah menerima kasih karunia, tidak menaruh harapan kepada-Nya, seperti yang seharusnya. Maka, dalam pengertian rohani, mereka juga adalah para pelarian. Mereka semua telah meninggalkan Dia. Meninggalkan pengharapan mereka di dalam Dia.

Tetapi dalam kebaikan-Nya yang merendahkan, hal itu tidak menghentikan-Nya untuk datang kepada mereka.
Meskipun mereka semua tidak setia. Dia tetap setia.
Meskipun mereka tidak berani percaya. Dia tetap datang.
Menghukum? Tidak. Untuk menghibur mereka dalam segala keraguan dan kekurangan mereka.

Betapa ajaibnya ketika Tuhan datang dan kembali dalam kehidupan mereka yang mengasihi-Nya. Tetapi mereka, seperti para perempuan dan murid-murid pada hari kebangkitan, yang telah kehilangan Dia. Mereka yang putus asa, yang mencari Dia di tempat yang salah.
Mereka ingin percaya, tetapi mereka tidak bisa.

Karena mukjizat bagi kita adalah ketika Tuhan Yesus sendiri yang mencari kita. Betapa berkat yang tidak layak ini membawa kerendahan hati, keheranan, keajaiban.
Di sini, juga, semua kejelasan lenyap! Inilah kasih karunia. Inilah yang mereka, inilah yang tidak layak kita terima.
Di sini kedalaman anugerah dan kebaikan yang sepihak dan tidak layak diterima terbuka bagi (seperti yang disebut dalam Mazmur 68) para pemberontak, orang-orang yang tidak percaya dan yang lamban hatinya.

Hati mereka diliputi oleh pertanyaan dan keraguan. Tetapi Dia akan dengan penuh kasih karunia menyelesaikan pertanyaan-pertanyaan mereka. Dan Tuhan mengaruniakan kepada kita bahwa hal ini juga akan terjadi pada kita pada pagi hari ini. Melalui karya Roh Kudus-Nya. Sehingga akan terjadi seperti yang Paulus tuliskan dalam Galatia 1:15: Allah berkenan menyatakan Anak-Nya di dalam aku.

Bagaimana? Melalui tiga hal, yang menonjol di dalam nas kita.
a. Dan Yesus datang kepada mereka.
Ia datang kepada mereka. Ia mendekat kepada mereka.
b. Dan (ini adalah hal kedua yang menonjol) Dia berbicara kepada mereka.
Dan kemudian mereka melihatnya. Dengan mata mereka terbuka, dengan mata iman.
Dan kemudian mereka mendengarnya. Seperti yang Tuhan sendiri pernah katakan, Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku. Dan mereka mengenal suara-Ku, yaitu suara Gembala (Yohanes 10:4). Yang telah memberikan diri-Nya bagi domba-domba (Yohanes 10:15).
c. Ia datang kepada mereka (ini yang pertama). Ia berbicara kepada mereka (itu yang kedua). Dan Ia berfirman (itu yang ketiga): Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di sorga dan di bumi.

Beginilah cara Tuhan masih datang. Pada waktu-Nya. Di tempat yang telah Ia tetapkan untuk itu. Datang. Berbicara. Secara pribadi dan dengan kuasa. Dengan kuasa Roh Kudus-Nya.
Dia menghilangkan semua keraguan dari hati kita. Dia menerangi pikiran kita, membuka mata dan hati kita. Dia membuka tulisan suci. Dan melenyapkan kegelapan dan keraguan.
Ketika terang kita terbit seperti fajar menyingsing (Yes. 58:8).
Ketika itu menjadi kenyataan: Dalam terang-Mu, kami melihat Terang (Mzm. 36:10).
Ketika kita dapat melihat dengan iman: Kristus telah mati pada waktunya untuk orang-orang fasik (Rm. 5:6). Juga untuk orang jahat ini.

Firman yang Tuhan dengan Roh Kudus-Nya tidak hanya membuat kita mendengar dengan telinga kita, tetapi juga merangkul, juga menerima dengan segenap hati kita.
Mereka berseru kepada-Nya dalam keraguan mereka: Hiburkanlah jiwaku dalam ratap tangisnya!
Dan Dia datang kepada mereka dan berkata kepada mereka: Lihatlah, Aku datang. Damai sejahtera bagi kamu. Akulah Keselamatanmu satu-satunya.

Inilah penggenapan Yesaya 42:3 Buluh yang sudah dipetik tidak akan dipatahkan-Nya, dan sumbu rami yang menyala tidak akan dipadamkan-Nya.
Inilah penggenapan Yesaya 42:16: Aku akan menuntun orang buta menurut jalan yang tidak dikenalnya, Aku akan membuat mereka melangkah di jalan-jalan yang tidak mereka ketahui; Aku akan membuat kegelapan menjadi terang di depan mereka, dan jalan yang berliku-liku menjadi lurus, semuanya itu akan Kulakukan terhadap mereka dan Aku tidak akan meninggalkan mereka.
Ia berkata kepada mereka: “Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa.
Pada dasarnya, sebagai Anak Bapa, Ia memiliki segala kuasa.
Tetapi sekarang, sebagai puncak kemuliaan karya-Nya sebagai Pengantara: Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di sorga dan di bumi.
Kuasa telah diberikan kepada-Ku di surga. Atas semua malaikat. Mereka adalah hamba-hamba-Ku yang rendah hati (Efesus 1:20-21).
Aku telah diberi kuasa juga sebagai Pembela bagimu, di hadapan Bapa-Ku.
Di mana Aku bersyafaat untukmu. Aku memohon untuk kepentinganmu. Bukan sebagai orang yang harus memohon.
Tetapi sebagai orang yang meminta dengan hak: Bapa, Aku mau.

Aku juga telah diberikan segala kuasa di bumi. Untuk menebus kesalahanmu. Untuk memperbaharui hatimu. Untuk membuatmu menjadi serupa dengan gambar-Ku. Untuk memegang dan memelihara kamu dalam segala pergumulan dan pencobaan. Untuk melawan musuh-musuhmu.
Segala kuasa juga telah diberikan kepada-Ku di bumi. Sehingga setiap lutut akan bertekuk lutut di hadapan-Ku. Seperti di sini. Mereka menyembah Dia. Atau, jika kau tak mau, pada akhirnya nanti.
Karena semua lidah akan mengakui Dia. Dan segala lutut akan bertelut kepada-Nya (Roma 14:11).

Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di sorga dan di bumi.
Hal ini menguatkan untuk tugas yang menanti para murid: pergi ke seluruh dunia untuk memberitakan Injil kasih karunia bagi orang-orang berdosa.
Ini adalah penghiburan bagi semua saudara-saudara ini, bagi kehidupan pribadi mereka. Ketika keraguan dan ketidakpercayaan akan menguasai mereka lagi di dalam badai kehidupan.
Maka mereka dapat mempercayai Firman ini. Bahkan jika mereka melihatnya, bahkan jika mereka tidak merasakannya. Firman yang teguh ini: Aku menyertai engkau. Dan kepada-Ku diberikan segala kuasa.

Kehidupan yang sulit terbentang di depan mereka, penuh dengan kesulitan, penuh dengan pertentangan. Mereka membawa hati yang sulit secara permanen ke mana pun mereka pergi. Tetapi janji ini, kata janji ini tidak akan pernah dibatalkan lagi.
Guru mereka akan segera pergi ke surga. Tetapi firman janji-Nya tetap ada.
Dan dengan itu, bahkan orang yang paling ragu di antara anak-anak Allah pun dapat pergi.

Dan lihatlah, Aku…! Tidak ada lagi yang dapat diharapkan darimu. Tidak ada lagi yang dapat diberikan kepadamu. Tapi aku!
Aku menyertaimu sepanjang hari sampai akhir dunia.
Aku tidak akan membiarkan satu pun dari firmanKu jatuh ke bumi. Aku menepati Firman-Ku dengan setia.

Apakah kamu ragu-ragu, terbebani oleh keraguanmu… Kegelapan tidak mau hilang…?
Kuatkanlah hatimu! Tuhan akan datang pada waktuNya. Jika Ia menunda-nunda, nantikanlah Dia, sebab Ia pasti datang, Ia tidak akan menunda-nunda (Hab. 2:3).
Dan Dia tidak akan pernah melepaskan, Dia tidak akan pernah melepaskan apa yang telah dimulai oleh tangan-Nya.

Maka nantikanlah Dia. Di tempat yang tepat.
Berharap, berdoa dan memohon Firman-Nya yang sempurna.
Katakanlah bersama Daud, lakukanlah seperti yang Engkau katakan (2 Sam. 7:25).

Amin.